Pernah bertanya-tanya apa itu pemikiran atau apa itu ide? Bagaimana kita memikirkan semua ide luar biasa yang muncul di benak kita setiap beberapa detik setiap kali kita melihat sesuatu di sekitar kita? Dan yang terpenting bagaimana mengubah ide-ide luar biasa ini menjadi inovasi hebat?

Proses berpikir untuk memecahkan masalah dan menghasilkan solusi inovatif disebut design thinking.

Perusahaan terkemuka yang sukses seperti Apple dan Google berinvestasi besar-besaran dalam pemikiran desain untuk solusi out-of-box, orang-orang menulis buku tentangnya, dan itu menciptakan buzz di seluruh dunia.

Segala sesuatu di sekitar kita dirancang…Rumah, gadget, pakaian, kendaraan, mainan, permainan, makanan kita sebut saja! Semuanya dirancang untuk memecahkan masalah dan membuat hidup kita mudah. Untuk mendapatkan setiap produk atau layanan yang tersedia bagi kami, banyak pemikiran desain yang dilakukan.

Tom Kelly dengan tepat menyatakan, Design thinking relies on the natural — and coachable — human ability to be intuitive, to recognize patterns, and to construct ideas that are emotionally meaningful as well as functional.

Kami ingin generasi berikutnya menjadi pencipta dan desainer. Dan Anda akan terkejut mengetahui bahwa alam adalah sumber inspirasi terbesar untuk desain.

Ada sesuatu yang kuat yang terjadi ketika Anda melihat dunia alami dengan rasa kagum, heran, dan penasaran, lalu menghubungkan ide-ide tersebut dengan desain baru yang memecahkan masalah dunia nyata.

So now you must be thinking what does it have to do with kids and their creative confidence?

Secara konvensional anak-anak diajari untuk belajar untuk ujian dan diberi hadiah untuk jawaban yang benar. Namun di era internet, tidak semua tentang jawaban yang benar, kami sudah memiliki Google untuk itu. Dalam jangka panjang, tidak cukup hanya membuat kepala anak-anak dipenuhi dengan materi buku teks, fakta, dan kuliah di kelas. Ini pasti akan memberi anak-anak pikiran yang terisi dengan baik tetapi bukan pikiran yang terbentuk dengan baik.

Apa yang dibutuhkan anak-anak hari ini adalah pikiran yang terbentuk dengan baik untuk berhasil di masa depan. Pikiran yang memahami dan menanggapi fakta dan detail yang tidak mereka kenal dan belum pernah pelajari sebelumnya. Dengan kata lain, pikiran yang siap merespon ujian yang lebih besar disebut kehidupan. Karena hidup tidak hanya memberi Anda hal-hal yang Anda persiapkan. Dan untuk itu, pikiran anak-anak harus dibentuk oleh pemikiran orisinal, yang tidak hanya bertanya why?, tetapi why not?

Secara tradisional, pemikiran desain banyak digunakan oleh bisnis dan profesional. Tetapi sekarang ini telah menjadi kompetensi penting dan setiap anak harus mengembangkan keterampilan ini sejak usia dini untuk kesuksesan bintang di masa depan.

Bagaimana Pemikiran Desain Membangun Keyakinan Kreatif

Membangkitkan rasa ingin tahu tentang dunia

Inti dari design thinking adalah rasa ingin tahu dan haus untuk belajar lebih banyak. Anak-anak memiliki sifat ingin tahu sejak lahir yang membuat mereka mempertanyakan segala sesuatu yang membantu mereka menemukan peluang yang tidak dapat dilihat oleh semua orang di sekitar mereka. Rasa ingin tahu dapat dipupuk dengan bantuan design thinking. Ketika anak-anak penasaran mereka menemukan banyak masalah yang hadir di dunia, jika didorong anak-anak akan mencari cara untuk memecahkan masalah tersebut.

Anak-anak beralih dari bertunangan menjadi memberdayakan

Design thinking melibatkan mengajukan pertanyaan, memahami masalah, menghasilkan ide untuk memecahkan masalah, membuat prototipe, dan mengujinya. Ketika anak-anak memiliki proses kreatif, mereka memiliki pembelajaran mereka.

Membantu menjadi pemecah masalah yang percaya diri

Pemikiran desain memperluas wawasan anak-anak. Mereka mencari masalah dan kemudian melampaui diri mereka sendiri untuk mencari solusi. Ini adalah pendekatan yang memberdayakan, memastikan bahwa anak-anak siap untuk mengatasi rintangan apa pun yang menghadang mereka sejak kecil.

Anak-anak belajar untuk mengulangi solusi

Terlalu sering, anak-anak diberi tahu hanya ada satu jawaban yang benar dan mereka terjebak dalam sistem penilaian yang tidak menyisakan ruang lingkup untuk dijelajahi. Pemikiran desain membantu anak-anak belajar untuk mengulangi versi solusi untuk pernyataan masalah dan menguji yang terbaik. Ini akan mengarah pada pembelajaran langsung dan hasil yang bagus.

 

Meningkatkan kemampuan untuk berpikir di luar kotak

Design Thinking adalah pendekatan out of box untuk memecahkan masalah dunia. Seseorang harus lebih imajinatif, kreatif, eksperimental, dan yang terpenting orisinal. Untuk menemukan solusi potensial terbaik, batasan anak-anak harus didorong dan batasan harus ditantang. Hal ini akan meningkatkan kemampuan anak untuk berpikir kreatif.

 

Anak-anak belajar untuk memasukkan umpan balik

Ini membantu anak-anak dalam menerima kegagalan dan umpan balik konstruktif dari orang lain untuk meningkatkan diri mereka sendiri dengan menyempurnakan keterampilan mereka. Mengasah dan memanfaatkan jenis sikap ini akan sangat bermanfaat bagi anak-anak karena mereka tidak akan takut menerima umpan balik untuk berbuat lebih baik.

Mengembangkan pola pikir untuk membantu orang

Inti dari pemikiran desain adalah orang dan masalah mereka. Anak-anak seringkali lebih tanggap dan termotivasi untuk membantu orang lain. Jika didorong, ini bisa menjadi nilai kuat sejak usia muda yang dapat membantu anak-anak berbuat lebih banyak untuk orang-orang yang ingin mereka bantu.

Lima Tahapan Proses Berpikir Desain

Berempati

Inti dari pemikiran desain adalah empati. Langkah pertama melibatkan pemahaman empatik tentang masalah yang Anda coba pecahkan untuk menciptakan solusi inovatif untuk masalah tersebut. Itu selalu mencakup semacam keterlibatan dengan orang-orang. Karena penting untuk menempatkan diri Anda pada posisi orang lain dan mencoba memahami keadaan mereka dan dari mana mereka berasal. Setelah masalah dipahami dengan jelas, proses selanjutnya menjadi lebih mudah.

Empati adalah keterampilan yang berharga untuk dimiliki, itu akan membantu anak-anak tumbuh menjadi orang dewasa yang lebih baik dan bersedia memikul masalah orang lain untuk menemukan solusi.

 

Mendefinisikan

Pada tahap ini, masalah inti didefinisikan berdasarkan informasi yang dikumpulkan selama tahap empati.

Membentuk pengertian

Tahap ini merayakan kekuatan kemungkinan. Ini membantu untuk melangkah melampaui solusi yang jelas. Para desainer datang dengan ide-ide kreatif yang hebat dan solusi potensial untuk mengatasi masalah yang didefinisikan pada tahap sebelumnya.

Prototipe

Setelah Anda memiliki ide untuk memecahkan masalah yang ditentukan, sekarang saatnya untuk membangun beberapa prototipe murah dengan cepat. Prototipe dicoba untuk memeriksa skenario solusi dan pengambilan keputusan seputar apa yang berhasil dan apa yang tidak. Prototipe dapat berupa model buatan tangan, sketsa, poster, atau render digital dari suatu ide.

Tes

Ini adalah tahap terakhir dalam proses design thinking. Ini melibatkan pengujian produk secara real-time di mana pengguna terlibat dengan menggunakan solusi terbaik yang diidentifikasi selama fase pembuatan prototipe. Hasil yang dihasilkan selama fase ini selanjutnya digunakan untuk mendefinisikan kembali satu atau lebih masalah.

Masa depan adalah milik para inovator dan pemecah masalah, yang dapat dengan cepat beradaptasi dan berkembang untuk berkembang di dunia yang berubah dengan cepat saat dan ketika kebutuhan muncul. Design thinking adalah teknik yang akan membantu kita menciptakan Inovator tersebut.

Untuk menciptakan para inovator tersebut {igebra.ai} telah merancang program unik yang disebut math++, untuk memasukkan pemikiran desain ke dalam pendidikan awal dan mengembangkan kepercayaan kreatif di dalamnya. Karena kami ingin anak-anak menjadi pemecah masalah yang luar biasa dan memberi mereka kemampuan untuk menciptakan jalan baru bagi dunia untuk maju.

Authored By: Bapak Srini Vemula, pendiri dan CEO – {igebra.ai}